Archive for October 9th, 2010

Road to Senayan “Indonesia vs Uruguay” Part 2

Saturday, October 9th, 2010

Part 2 nya dimulai setelah jumatan aja ya..

Nubie sebenarnya pengen tidur-tiduran di mesjid senayan. Tapi apa daya gunung meletus, ternyata temen nubie ada di senayan juga. Sebut saja wahyu, doi tau lokasi nubie karna liat status bbm nubie. Doi bbm nubie dan akhirnya kita ketemuan di mesjid. Ternyata temen nubie ini, sedang menginap di hotel atlet century park dengan ortunya. Ortunya lagi ada kondangan di jkt. Woonga!!! temen nubie (red = wahyu)  ngajak kita ke lounge hotel buat snack-snack. Ga pede juga sih awalnya, selain nubie kagak mandi trus nubie juga stelan ampaslah. Baju kaos super tipis yang udah kumal dengan jeans dan sendal sepit.

Ga kebayang juga, nubie dan hendry dapat jackpoct kayak gini. Hahaha, dan nubie dapat pelajaran berharga hari ini :

1. Rata- rata orang jakarta ngeliat orang dari penampilan. Persisnya dari ujung kaki sampai atas kepala. Ini nubie liat sendiri di lounge hotel, ketika seorang wanita dewasa memperhatikan kita sedang asyiknya ngemil snack2. Kagak percaya kali yeee kita2 bisa makan disitu.wkwkwkwkwk

2. Kalau mau kemana – mana harus stelan rapi dan sesuai keadaan. Secara modal nekat, nubie mah stelan biasa aja, namanya juga nonton bola. Eh ternyata, nasib berkata lain.  Nongkrong di lounge hotel atlet century park dan makan siang foodcourt plaza senayan. Tau ndirilah, tuh tempat luxury banget deh. Pesen temen nubie : jangan pake swallow kemana2 ^^b. Nice

Kebetulan temen nubie, wahyu, ada janjian sama temennya, kita misah.  Mau main di PS, tapi kita udah kecapekan pengen istirihat buat jaga kondisi badan juga. Naek mobil jemputan hotel, sekali lagi modal pede aja. Pas sampe hotel langsung cabut ke mesjid buat sholat ashar dan tak lupa istirahat sekalian cas hape di mesjid (maafkan saya ya allah ngecas sembarangan). Senayan pun hujan deras, kayaknya gumiho lagi sedih, secara siangnya panas amir

lanjut ke part 3, setelah nubie nonton gumiho eps 14 ^^b

NB : setelah beli tiket dan menuju mesjid, berkeliaran deh tuh calo jualin tiket-tiket. Berani bener merekanya, secara kantor pusat PSSI ada di situ. Ayo….miki apa coba?

Road to Senayan “Indonesia vs Uruguay” Part 1

Saturday, October 9th, 2010

Bandung – Gambir

Berawal dari ide gila hendry dan kita pun akhirnya memutuskan untuk nonton Indonesia di tkp (red : senayan). Paginya Nubie ke kosan temen nubie ini, jarang-jarang nubie bangun sepagi ini. Harus pagi sih biar dapat tiket di tkp. Rugi dong jauh-jauh ke tkp nubie ga dapet tiket. Nubie bersama temen nubie naek angkot Cisitu menuju Stasion Bandung. Kita berangkat pukul 6.30 dari bandung via kereta. Di perjalanan nubie ngobrol-ngobrol dengan tema macem2 mulai dari teknik sipil, sekolah hingga permasalahan bangsa.hha

Gambir – GBK (senayan)

Akhirnya kereta tiba di Gambir pukul 10.30. Kurang lebih 3 jam-an lah. Dari gambir sebenernya kita bingung juga ke GBK-nya tapi ya gitu deh, namanya modal nekat. Kalo kita ke Jakarta, jangan malu bertanya. Dengan segala kerumitan kota Jakarta dan kita belum mengenalnya, dipastikan kita bakal tersesat. Dari info di lapangan, ternyata kita harus naik busway ke Harmoni dulu. Ini pengalaman pertama nubie naik transportasi massal satu ini. tiketnya lumayan ekonomis IDR 3.500,- dengan jangkauan seluruh shelter busway. Dari harmoni kita ke GBK dengan busway juga, turun di shelter GBK. Biasanya penjaga pintu maupun info dari sound busway memberitahukan pemberhentian selanjutnya. Ini berguna bagi kita-kita yang baru pertama naik busway –nubie–. Jika kita masih bingung. Silahkan tanya sekitar biar kagak nyasar.

Senayan

Kita tiba di senayan, pukul 11 – an dan kita berjalan menuju tempat penjualan tiket. Satu kekurangan dari penyelenggaraan pertandingan persahabatan ini adalah tidak adanya poster maupun spanduk pemberitahuan lokasi penjualan tiket. Sekali lagi kita bertanya – tanya sama orang sekitar deh. Udah nanya2 aja masih nyasar apalagi diam seribu bahasa. Setelah ” jalan-jalan ” dan nyari lokasi tiket akhirnya kita dapet lokasi tiketnya dan parahnya tempat penjualan masih tutup tanpa ada pemberitahuan.DAMN

Menurut kabar burung ya beredar sih, tempat penjulan tiket dibuka setelah shalat jumat. Kecewa deh, jauh-jauh dari Bandung, harus ngetem nuggu tiket tanpa ada kejelasan pulak dan kita pun makan ketupat telor sambil melepas lelah. Eh…tiba-tiba tempat penjualan tiket udah dibuka aja, semua orang pada ngantri dah. Untung kita dapat tempat antrian yang bener, soalnya ada juga provokator yang menyebar isu bahwa tiket ekonomi bukan ngatri disini. Nubie korbannya deh, harus keluar antrian gara-gara provokator itu.

Pic diatas msih disalah satu loket, di loket lainnya terjadi antrian yang sama. Gatau deh PSSI buka berapa loket. Mental-mental calo udah pada keliatan disini, borong tiket geje. Untung kita dapet tiket deh IDR 75.000/ ticket. Nubie ketemu temen sma nubie disini alias dimas ^^b

ternyata dunia selebar sempak .hahaha

lanjut part 2 ya, nubie cari makan dlu —- lapar euy —-

About Me

Here I'll share my knowledge, discovery and experience related to my hobby and work. Most articles on this site are related to my travelling experiences More

Want to subscribe?

 Subscribe in a reader Or, subscribe via email:
Enter your email address:  
Memorizing Like an Elephant