Archive for September 3rd, 2010

Masih agak takut

Friday, September 3rd, 2010

sms masuk :
–> Nida, kamu udah di nangor?
*** Belum kak, masih di Bandung, kenapa kak?
–> Gak ada, saya pengen main ke kosan kamu aja.
*** Hah? ngapain kak? saya masih di Bandung sampai minggu depan.

dug dug dug, serius jantung aku detakannya kencang kali, tiba – tiba aja rasa ketakutan datang, sampai buat aku nangis, padahal itu lagi puasa, aku nangis nggak di sengaja, tiba” aja air matanya keluar sendiri.

Yah, aku ceritain dulu sebelumnya, yang sms masuk itu ada orang yang sok akarab, sok dekat, sok kenal sama aku, dia senior aku di kampus yang baru ini, tapi beda jurusan, cuma satu fakultas. Katanya, dia tau nomor aku dari aku ngisi formulir untuk masuk ke organisasi keagamaan di kampus. Sebenarnya, udah lama dia sms aku, dari awal juga aku udah curiga dia yang sok akrab gitu, malah pake bilang katanya dia baru nemuin aku orang Medan yang masuk fakultas fisip di kampus itu,what??? ya jelas lah aku terheran heran, sementara senior aku pas SMA dulu banyak juga yang masuk fisip, terus dia yang maksa” buat ketemu sama aku, dia nanyak nanyak kapan aku ke Jatinangor (secara kampus sama kos aku di situ). Ya udah aku jawab aku masih di Bandung, ehh dia malah bilang yang aku sok sibuk lah, kek gini lah. Ihh, ngeselin kan? Dari mulai situ aku udah curiga sama dia, nah aku belum bilang ke siapa” soal ini, sampai semalam dia sms kayak gitu.

Waktu dia sms yang semalam itu, aku langsung nelfonin senior yang aku kenal, padahal senior aku ini beda fakultas sama beda kuliah sama aku, yang sejurusan baru bisa di telfon waktu aku udah agak tenang (tapi belum tenang kali). Pas sms itu masuk, aku gak tau mau ngapai, serius perasaan nya campur aduk,ketakutan, sedih, ngerasa kayak terancam gitu (soalnya yang sms ini cewek, apa lagi coowk, mati lah aku ketakutan setengah mati) yang di pikiran aku saat itu cuma mungkin kakak ini mau nyulik aku, mau masukin barang” haram gitu, ihhh Naudzubillahiminzalik. Abis itu, aku belum nelfon siapa” ni, di rumah sodara aku juga cuma aku sama nenek aku, yaudah aku ambil air wudhu, terus solat duha, abis solat aku baca Al- Qur’an surat Al-Waqiah (kata Ayah, baca surat itu biar urusasn kita lancar, terus terhindar dari sesuatu yang aneh”).

Selesai itu, aku nge tweet di twitter,
“Serius, takut takut kali kali kali kali”
Tiba – tiba aja ni, senior aku pas SMA dulu, sekarang kuliah di ITB baca, terus nanyak “kenapa nid?”

Aku baru ingat di situ, langsung lah aku ym-an sama kakak itu, nyeritain semuanya, ngasih tau nama lengkap yang sms aku itu (soalnya di search di fb,gak nemu makin curiga kan) rupanya senior aku ini nemu, dia memang bilang gak nemu kalo di search, terus dia minta nomor hp nya, yaudah aku kasih.nomornya eh nemu sama senior aku ini. Dia bilang kalo cewek ini anak organisasi keagamaan gitu, terus senior aku ini bilang hati hati di sini, huaaaa apa gak makin ketakutan setengah mati aku.

Nah, adik dari senior aku tadi, satu kampus sama aku, langsung aku telfon kakak itu, terus aku ceritain semuanyaaa, sampe se detail detailnya, ternyata ternyataa, itu bahaya org yg sms” kayak gitu, masalahnya cuma aku yg dapet, kawan” aku yg dari medan nggak dapet sms sok akrab itu. Aku nangis, masalahnya aku jauh dari orang tua, aku cewek, agak susah ngadepin hal kek gini, terus kakak itu ngasih masukan”, saran”,katanya jangan sembarangan ngasih nomor hp di formulir”. Aku yang udah lemes aja di situ, untungnya mereka dua bilang kalo ada apa” bilang aja langsung ke mereka dua, jangan takut katanya.Alhamdulillah,aku udah agak tenangan di situ.

Abis itu, baru kakak sejurusan aku itu bisa di telfon, aku ceritain lagi semuanya, terus kakak itu yang kasian ngeliat aku, dia bilang hati” terus jangan mau kalo dia ajak apa” sama yg belum kenal, terus katanya sms” nya nggak usah di bales lagi, kalo bisa aku ganti nomor hp. Kakak itu ngeyakinin aku lagi, katanya kalo udah sampe di Nangor, hubungin dia, Alhamdulillah lagi, makin tenang dikit.

Aku gak tau kenapa ini bisa terjadi, yang jelas sesudah aku ngadu sama Allah, aku langsung tenang, aku masih bersyukur punya senior yang baik” kayak mereka, masih mau membantu juniornya padahal bukan satu sekolah lagi, sampe sekarang jujur masih ada rasa takut, masih kepikiran, gimana nanti kalo pas udah kuliah dia ngejar amu ketemu, ihh mau kek mana aku, ihhh serem lah pokoknya, yang penting sekarang itu harus hati” sama org yang baru di kenal, nggak semua yang kita pikir itu orangnya baik,kalau kata mama aku dulu, rambut boleh hitam, tapi siapa tau hatinya beda warna, ia juga ya?

Link :  http://nidanidaaaa.blogspot.com/

Catatan Aris :

hati – hati jika dapet sms yang ga dikenal, soalnya temen juga pernah ketipu gara-gara ditelpon orang yang ngaku sodara gitu. ilang deh 1,5 juta TT

About Me

Here I'll share my knowledge, discovery and experience related to my hobby and work. Most articles on this site are related to my travelling experiences More

Want to subscribe?

 Subscribe in a reader Or, subscribe via email:
Enter your email address:  
Memorizing Like an Elephant