Archive for December, 2012

[Java Tour] Man Jadda Wa Jadda, Bandung-Surabaya

Tuesday, December 25th, 2012

Day 1-2 | 20-21 desember 2012

Malam sebelumnya masih leye-leye di kamar sembari nonton hasil norrent film “negeri 5 menara”. Film yang cukup menginspirasi. Sebagai orang Minang, film tersebut cukup mengena di saya. Orang Minang terkenal akan keislamannya dengan falsafah “adat bersendi sara, sara bersendi kitabullah, bedanya saya menamatkan perkuliahan di kampus ganesha, ITB. Man Jadda Wa Jadda.

Unplaned trip, begitulah judul trip kali ini. Short trip 20-27 desember 2012. Idenya muncul 2 hari menjelang hari H. Saya ngasi ide ngetrip bareng di Karimun Jawa, mumpung long weekend dan mendapat respon positif dari @merleesan dan @iqbal_nurman. Spot ngumpul kita Surabaya dengan host @merleesan, berarti saya harus nyari moda ke Surabaya.

 

1. Pesawat :

Harga tiket Bdg-Sby diatas 600rebu untuk sekali berangkat dan PP tembus satu jutaan. Sangat tidak ekonomis untuk backpakeran, apalagi status pengacara (red : pengangguran banyak acara ), tiket Sby-Bdg masih bisa dijumpai harga 400rebu untuk tgl 26-27 des. Tidak berbeda jauh dengan harga tiket kereta api eksecutive ataupun bisnis.

2. Kereta Api :

Setelah browsing sana sini, status tiket kereta api masih available. Plan naik eksecutive atau bisnis class. Agak kapok juga naik ekonomi, selain waktu perjalanan tempuh yang cukup lama, tentunya cukup melelahkan juga. Estimasi dengan kereta express 8-12 jam. Jangan terlalu percaya dengan hasil browsing kereta api dan layar televisi di station, nyatanya tiket sudah sold out untuk beberapa hari ke depan ketika saya langsung menanyakannya ke customer service kereta api. Seharusnya langsung beli OL aja kali ya? Apes deh.

3. Bus :

Sebelumnya saya tidak kepikiran untuk naik bus, setelah rekomendasi dari @merleesan yang pernah bis Bdg-Kudus, saya mencoba mengikuti sarannya untuk naik bus dari terminal Cicaheum. Setelah balik dari station, siangnya langsung cabut ke terminal modal nekat dan luck day dapet satu tiket yang tersisa Bandung Express. Berangkat!

Aris-Sby-Kds

Perjalanan dengan bus kurang lebih 20 jam, berangkat jam 5 sore  sampai jam 2 sore keesokan harinya. Emang tidak jauh berbeda dengan naik kereta api ekonomi akan tetapi kita bisa mendapatkan  fasilitas bus ac eksekutive dengan kursi super enak, ada selonjoran, bantal, dan selimut, gratis sekali makan malam prasmanan. Serasa berbeda dengan bus menuju Sumatra yang pernah saya naikin T.T

Harga tiket Bandung Ekspress : Rp 160,000.- bisa naik merk lainnya : Pahala Kencana atau Kramat Jati

lanjutan : http://arishms.com/2012/12/java-tour-lanjut-lagi-surabaya-kudus/

@arishms

Sidoardjo | 25 Des 2012

Bandung de Janiero

Tuesday, December 18th, 2012

Aris_Bandung De Janiero

Bandung de Janiero – Capture pemandangan sehabis hujan dari kamar kontrakan lantai 2.

Seolah-olah berada di Rio de Janiero, kayak film fast five hehe

Twittermu, Haraimaumu | Admin Mirip Kaka

Monday, December 17th, 2012

admin mirip kaka

 

Para twitterland sebenarnya udah pada tau dengan gaya ngetweet para admin @my_supersoccer. Tidak disarankan untuk para follower yang belum cukup dewasa menyikapi tweetan mereka. Namun sore itu, 16/12/2012, blunder fatal terjadi. Salah satu admin ( re : inisial pada gambar diatas ) terkesan mengolok-olok tim lokal, sebut saja Persib yang nyatanya kalah lawan Persisam Samarinda dalam laga semifinal inter island cup, 2-0.

Persetan dengan tulisan sang admin, jika kita berkunjung ke situs-situs sepakbola pun sepertinya caci maki antar fans klub itu sudah terbiasa silahkan saja cek goal.com indonesia ataupun situs sejenis, bahkan komentar yang ada jauh lebih “sadis” dari tweetan sang admin, tanpa ada moderasi!

Casenya, akun @my_supersoccer adalah akun kormesial publik dan persib memiliki pendukung fanatik. Semoga kita semakin dewasa menyikapi hal-hal seperti ini. Salam Damai!

Puncak Monas

Saturday, December 15th, 2012

Aris-Puncak Monas

Naik….naik…. ke puncak Monas sungguh capek sekali (Jumat 7/12/2012)

Tepatnya, sehabis jumatan di Mesjid Cut Meutia. Saya bahas sedikit tentang mesjid ini. Mesjid Cut Meutia terletak di Jalan Cut Mutiah? nama jalan sama mesjidnya beda, padahal orang yang dimaksud sama, merujuk pada pahlawan nasional kita yang berasal dari Aceh, Tjut Meutia, beda lagi! Menurut pengamatan saya, mesjid ini cukup unik (ga berani bilang aneh takut didemo ormas sebelah). Mengapa? arah mesjid dan posisi kiblatnya berbeda, jika kita melakukan sholat, miring 45 derajat arah timur ( red : posisi timur laut). Jadi, pas immamnya melakukan khutbah jumat, posisi pendengar searah kiblat, miring gitu. Hmmm, mungkin dulu fungsinya sebagai bangunan biasa atau kantor mengingat struktur bangunannya lebih mengarah kantor daripada mesjid.

Selepas sholat dan menghabiskan dua posri nasi padang, kita lanjut perjalanan menuju Monas dengan berjalan kaki. Cuaca kota Jakarta emang cukup terik pada hari itu dan sepertinya biasanya. Trotoar cukup lebar tanpa ada hambatan PKL. Tumbuh-tumbuhan yang hidup di sekitar trotoar kurang tertata rapi, seharusnya ada pemangkasan berkala agar tidak mengganggu pengguna jalan trotoar. Jika dibandingkan dengan Taman di seputar Tugu Tani, cukup mencolok indahnya. Muncul pertanyaan, apakah ada data kualitatif dan kuantitatif jumlah tumbuhan/pohon yang ada pada troatoar di Dinas Pertamanan atau Dinas yang terkait dengan ini?

Monas memiliki beberapa pintu masuk, kali ini kita masuk melalui pintu seputaran dekat kandang rusa. Sedikit sekali simbol-simbol acuan untuk masuk ke kawasan puncak Monas. Kami harus memutarinya terlebih dahulu untuk menemukan pintu masuk menuju Puncak Monas. Acuannya patung yang ada disana, masuk ke bagian basement. Tentunya akan lebih mudah jika banyak papan petunjuk jalan menuju ke basement ini. Huff

Bukan kali pertama saya mengunjugi Monas, tapi pertama kalinya untuk naik puncaknya. Kita harus membeli karcis sesuai katergori  : Pelajar, Mahasiswa, Umum dan Asing. Cukup berguna sekali jika masih menyimpan kartu tanda mahasiswa, saya sudah mencobanya. Ada dua kali pembelian karcis :

1. Cukup 1 karcis, beli di basement jika kita hanya pingin melihat Meseum Monas yang berada di bagian bawah tugu ini. Isinya berupa gambaran visual kondisi dari masa pra sejarah sampai masa kemerdekaan. Saya beli tiket umum. rate Rp 5.000,-

2. Beli karcis lagi, jika kita ingin naik ke Puncak Monas. Ada loket tambahan yang menjual karcis untuk naik ke puncaknya. Tentunya sangat sayang sekali jika sudah masuk sejauh ini hanya menyaksikan museum saja. Saya beli tiket mahasiswa, rate Rp 5.000,- | pergunakan kartu mahasiswa dengan bijak ^^v

Kondisi fisik cukup terkuras mengingat sebelumnya saya habis pengambilan darah, makan nasi padang dan jalan kaki di kondisi terik. Ampas tebu, kita harus ngantri untuk naik ke puncaknya, sekitar setengah jam lebih waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke pintu lift yang akan membawa kita ke atas. Tolong jangan dibandingkan dengan Marina Sand Bays ataupun KLCC ya.

Aris-Antre Puncak Monas

Sesampainya di atas, angin semilir cukup segar dengan pemandangan Kota Jakarta yang tidak tertata rapi. Kita bisa menyaksikan Jakarta dengan menggunakan teropong yang tersedia gratis dengan kemampuan melihat yang terbatas pula. Mungkin perlu “insert coin” untuk bisa melihat kapal yang sedang mejeng di Tanjung Priok.

Aris-Teropong Monas

Gambar dan penjelasan yang adapun tidak update sesuai kebutuhan sekarang. Gedung-gedung baru yang tidak terlampir pada gambar yang ada. Mungkin saja penjelasan gambar yang ada lebih mengedepankan kepada bangunan historis, sampai sekarang saya tidak tahu pasti sejarah Monas dan berapa tingginya. Informasi itu tidak saya temukan disana, Apa tersembunyi kali ya?

Aris-Pemandangan Atas Monas

Aris-Pemandangan Atas Monas

Aris - Papan Penjelasan Monas

Kalau sudah naik keatas, jangan buru-buru turun ya. Nikmatin aja dulu pemandangan yang ada. Apalagi udah dari jauh-jauh dari desa, cuma ngetem 5 menit diatas, lama diantri pula. Salah satu kejadian unik adalah banyaknya pengunjung Monas yang menggunakan kain sarung, mau minta wangsit kali ya hihi

@ arishms

Short Trip Jakarta Again 7-8  Des 2012

Jika Aku Menjadi Menteri Pendidikan

Thursday, December 13th, 2012

Naskah Terbaik Kompetisi Esai Mahasiswa Menjadi Indonesia 2012

Oleh:  Gigay Citta Acikgenc

Program pertukaran pelajar yang pernah saya ikuti dua tahun silam meninggalkan jejak abadi di bilik memori. Hari-hari di sekolah yang saya jalani selama satu tahun ajaran membuka pintu kesempatan untuk saya merasakan perbedaan sistem pendidikan di Italia dan di Indonesia. Pengalaman sekali seumur hidup ini sukses membuat saya mencetuskan sebuah cita-cita baru: Menteri Pendidikan Republik Indonesia. Dan setelah saya pulang ke tanah air, imajinasi posisi panglima tertinggi di sektor pendidikan formal tersebut semakin tumbuh di benak saya.

Sekolah yang Menyenangkan

Tatkala saya menjadi murid di sebuah SMA negeri di kota Roma, ada percik antusiasme yang membuncah sebelum saya berangkat ke sekolah. Terpaan angin dingin bumi eropa setiap pagi ketika sedang menunggu bus tidak menyurutkan semangat saya untuk hadir di ruang kelas. Kemampuan bahasa Italia saya yang belum seberapa juga tidak menciutkan nyali saya untuk mengikuti ujian lisan maupun tulis yang sebenarnya tidak wajib mengingat sekembalinya saya ke Indonesia saya tetap akan mengulang kelas tiga SMA. Akan tetapi, mata pelajaran yang menarik serta sistem evaluasi yang bebas dari model pilihan ganda mengaburkan kendala bahasa dan cuaca yang menghadang saya.

Sesuai dengan usia saya yang saat itu berumur 17 tahun, saya ditempatkan di kelas IV Liceo Scientifico Stanislao Cannizzaro. Kelas IV disana setara dengan kelas 2 SMA di negara kita. Dan seperti yang tertulis di nama sekolah saya, saya masuk di sekolah Ilmu Alam. Yang unik, selain belajar Matematika, Fisika, dan Kimia, alokasi jam Sastra Italia, Sastra Latin, Sastra Inggris, Filsafat, Sejarah, dan Sejarah Seni tidak dianak-tirikan. Tak hanya kemampuan berhitung yang diasah, namun kami dilatih pula untuk mengenal keping – keping masa lalu yang acap kali di Indonesia tidak diselami lebih dalam kecuali jika Anda mahasiswa Ilmu Sejarah.

Selama satu tahun tersebut, jendela wawasan saya diperlebar dan keran pengetahuan yang terbuka dari berbagai disiplin ilmu membanjiri isi kepala saya. Saya memaknai kutipan populer Carpe Diem di jam Literatur Latin. Carpe Diem yang ditulis oleh Horace – yang artinya adalah Seize the Day – mengingatkan saya untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan hidup yang saya dapat hari ini. Lalu, di sesi Literatur Italia saya mengapresiasi fungsi moral dongeng Pinocchio dan Cinderella serta menganalisis faktor internal novel abad 17 karya Robinson Crusoe di jam Literatur Inggris. Saya juga membedah lukisan School of Athens karya Michelangelo dan mencoba memahami filsafat politik dari pemikiran filsuf asal Britania Raya, John Locke.

Saya tiba di Italia dengan kemampuan berbahasa sebatas ‘Halo! Nama saya Gea. Saya datang dari Indonesia’. Tiga bulan awal saya benar – benar merasa seperti alien. Ketika berada di kelas, menahan kantuk adalah kegiatan utama karena saya sama sekali tidak menangkap materi pelajaran atau obrolan yang sedang mereka bicarakan. Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, saya membuktikan sendiri keajaiban otak manusia dalam beradaptasi dengan bahasa baru. Di bulan Desember 2011, saya mulai bisa berkomunikasi dua arah dan memberanikan diri untuk mengikuti ujian Literatur Italia dengan sub topik Il Purgatorio karya Dante.

Sepanjang satu tahun ajaran 2010/2011 itu, saya tidak pernah bertemu ujian dengan soal pilihan ganda. Yang saya hadapi adalah selembar kertas folio kosong. Saya tidak pernah menyilang jawaban, saya merangkai jawaban. Apa yang saya dan teman – teman pahami adalah yang akan kami tuangkan dalam bentuk tulisan. Beruntung sekali para guru sangat menghargai partisipasi saya setiap kali ada ujian. Mereka menilai ujian saya berdasarkan perkembangan tata bahasa Italia saya. Apresiasi ini pula yang membuat saya berangkat ke sekolah dengan perasaan senang, bukan paksaan atau pun sebuah keharusan.

Letup Semangat yang Lenyap

Perbedaan kontras sangat terasa ketika saya kembali dan mengulang kelas 3. Jam sekolah yang tinggi, materi yang padat dan diujikan dalam bentuk Ujian Nasional sebagai syarat kelulusan meredupkan percik api semangat yang dulu pernah saya rasakan. Saya kehilangan waktu luang dan kebebasan melukiskan pikiran dalam bentuk tulisan. Di Italia, saya hanya berada di sekolah dari pukul 8.30 sampai pukul 13.30. Dan untuk lulus SMA, murid – murid disana diperbolehkan menulis apa saja dalam bentuk karya ilmiah yang nantinya akan dipresentasikan. Host-brother saya kala itu menulis tentang badut dan kaitannya dengan karya pelukis Picasso. Selain karya ilmiah yang bisa dipersiapkan di rumah, ujian di dalam ruangan (sit-in test) juga diselenggarakan oleh pemerintah. Teman saya menulis sebuah esai dengan tema you are what you eat (Kamu adalah apa yang kamu makan).

Bukan berlebihan jika saya mengatakan masyarakat kita hari ini adalah produk kurikulum nasional. Pendidikan adalah salah satu faktor pembentuk karakter umum suatu masyarakat. Meskipun ada perubahan, kurikulum dulu dan kini sebetulnya memiliki napas yang sama: materi pelajaran yang membeludak, jam sekolah yang tinggi, sistem evaluasi model pilihan ganda, dan ujian yang terstandardisasi (standarised-test).

Kalau hari ini masih banyak orang yang tidak malu melakukan tindak pidana korupsi, bisa jadi karena pelaksanaan EBTA/EBTANAS sampai yang namanya diubah menjadi Ujian Nasional tidak dianggap sebagai tempat bersemainya benih – benih generasi koruptif. Pelaksanaan Ujian Nasional yang rentan kecurangan adalah rahasia umum. Banyak murid yang saking takutnya atau saking malasnya akhirnya membeli soal dari pihak yang tak bertanggungjawab. Karena mereka dituntut untuk memenuhi nilai minimum kelulusan, tidak semuanya mampu menomorsatukan kejujuran. Soal pilihan ganda yang diujikan memudahkan para murid untuk menghalalkan praktik sontek – menyontek. Model evaluasi yang melihat nilai sebagai indikator kelulusan dan keberhasilan siswa memproduksi peserta didik yang belajar dengan berorientasi pada nilai (score-oriented), bukan berorientasi pada spirit pembelajar sejati (learning-oriented) yang seharusnya menjadi landasan setiap orang yang pernah mengecap pendidikan formal.

Karena sifatnya berorientasi pada nilai, alhasil pola belajar – mengajar di kelas mau tidak mau berfokus pada bagaimana nanti kami (baca: siswa) bisa lulus Ujian Nasional. Akibatnya, yang kami pelajari di sekolah adalah skill menjawab soal dengan cepat dan tepat. Dan yang dikejar oleh para tenaga pengajar, kepala sekolah, dan Menteri Pendidikan adalah kenaikan angka statistik kelulusan.

Introspeksi Diri

Parameter keberhasilan pendidikan nasional yang diukur oleh nilai batas minimum yang mampu dilewati siswa adalah potret kesuksesan yang semu. Buktinya semakin banyak orang yang bisa sekolah, berita tawuran antarpelajar, demo mahasiswa yang berujung kericuhan masih santer terdengar. Apa pasal ini bisa terjadi? Di kelas tidak ada cukup ruang untuk melatih cara berkomunikasi yang santun melalui media diskusi tukar opini. Dua jam mata pelajaran tidak cukup efektif untuk mempertajam radar berimajinasi dan bereksplorasi.

Selama 12 tahun kami dijejali soal – soal  yang tidak akan kami hadapi di kehidupan nyata. Kami tidak dibekali cara berpikir kritis karena kami tidak dibiasakan menulis. Dari ulangan harian sampai Ujian Nasional yang berbentuk pilihan ganda tidak mendorong kami untuk mencintai riset pustaka alias merangsang kami untuk gemar membaca. Sehingga, akhirnya tidak terbentuk pola pikir yang kreatif dan berpikiran terbuka (open-minded) dalam menyelesaikan masalah. Pengenalan pentingnya leadership (kepemimpinan) dan entrepreneurship (kewirausahaan) ? Di sekolah – sekolah swasta mungkin dua hal ini diselipkan. Akan tetapi, di sekolah negeri yang notabene untuk rakyat semua kalangan? Belum tentu.

Kita perlu berbenah. Sebagai lembaga negara yang memegang tongkat kekuasaan, Kementrian Pendidikan Nasional harus tahu diri. Kita tidak boleh mengabaikan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada Februari 2012 yang menyatakan bahwa jumlah pengangguran secara nasional pada Februari 2012 mencapai 7,6 juta orang dengan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Februari 2012 sebesar 6,32 persen. (sumber: http://www.pikiran-rakyat.com/node/203205 Selasa, 25 September 2012, 11.56 ). Alokasi dana APBN sebesar 20% jangan lagi digunakan untuk proyek yang tidak berdampak langsung terhadap kualitas peserta didik. Sistem perekrutan guru dan lulusan bergelar sarjana pendidikan wajib ditinjau ulang. Belajar dari negara dengan sistem pendidikan terbaik di dunia, Finlandia, guru – guru disana merupakan lulusan dengan nilai yang menduduki peringkat 1 sampai 5. Dengan model evaluasi berupa esai tentu dibutuhkan kompetensi sumber daya manusia yang lebih mumpuni agar tulisan yang dibuat benar – benar dapat melihat sejauh mana pemahaman siswa.

Jika Aku Menjadi Menteri Pendidikan

Saya ingin merampingkan materi yang terlalu detil dan memotong jam sekolah yang memakan waktu lama supaya percik api antusiasme yang pernah saya rasakan juga hadir di setiap individu. Saya ingin sedari dini warisan budaya seperti batik, wayang, upacara sakral, kesenian daerah diperkenalkan di sekolah. Setidaknya jika ada yang mengklaim, kita tidak hanya berteriak saling menyalahkan tetapi nyatanya kita tidak meruwat budaya Indonesia. Saya bermimpi profesi guru kembali kepada hakikatnya sebagai pendidik, bukan sekadar pengajar yang hanya mempersiapkan siswa untuk lulus ujian. Saya ingin nadi budaya baca – tulis dan rasa ingin tahu selalu berdenyut di pelosok pedesaan hingga jantung perkotaan. Saya tidak mau institusi modern mematikan potensi berpikir kritis anak – anak hanya karena tidak ada yang memicu kebiasaan berargumentasi di ruang kelas. Harapan saya pendidikan di tanah air tidak lagi menjadi ajang transfer ilmu yang menjadikan murid adalah cetak biru sang guru. Peserta didik harus mampu mentransformasi ilmu pengetahuan sehingga tujuan akhir pendidikan untuk mencetak generasi yang mampu menjawab tantangan zaman dapat tercapai.

Reformasi kurikulum hanya dapat diwujudkan oleh orang nomor satu di jajaran aparatur Kementrian Pendidikan Nasional. Saya belum tahu bagaimana caranya mecuri atensi presiden agar kelak beliau bersedia mengamanahi saya posisi yang menjadi poros utama penyelenggaraan pendidikan formal oleh negara. Akan tetapi, paling tidak mulai dari hari ini saya telah menghimpun gagasan perubahan yang layak diperjuangkan.

Dengan titel Ibu Menteri, saya juga ingin mengajak masyarakat untuk menghapus citra ‘Anak IPA lebih pintar dari anak IPS’. Nosi ‘Setiap Anak itu Unik’ harus disebarluaskan. Kelebihan di bidang olahraga, musik, seni rupa, jangan lagi diremehkan. Orang tua harus diberi pencerahan bahwa nilai di atas kertas bukan ukuran absolut keberhasilan anaknya. Ujian Nasional digantikan oleh tugas akhir berupa proyek sosial atau karya ilmiah agar siswa menyadari bahwa kesuksesan yang nyata tidak mendewakan angka semata. Namun, berawal dari ketekunan dan kerja keras, bukan dari tak-tik menjawab soal pilihan ganda dengan tangkas.

Imaji orang yang terpelajar dinilai berhasil karena pencapaiannya dalam bentuk materi; kaya raya, rumah dua, mobil merk ternama, harus pelan – pelan digeser menjadi imaji individu yang keberadaannya membawa manfaat sebanyak – sebanyaknya bagi sekitar.

source link : @geacitta

Komentar Aris :

Tulisan yang inspiratif sekali “Kamu adalah apa yang kamu makan”

About Me

Here I'll share my knowledge, discovery and experience related to my hobby and work. Most articles on this site are related to my travelling experiences More

Want to subscribe?

 Subscribe in a reader Or, subscribe via email:
Enter your email address:  
Memorizing Like an Elephant